167

Antara Jakarta-Bogor & Anak Kereta (Angker)

Singing

Kereta merupakan salah satu moda transfortasi publik yang cukup nyaman di indonesia. khussu jabodetabek masyarakat banayak menggunakan moda transportasi Commuterline atau kereta listrik.

setiap pagi dalam perjalanan gw selalu dengerin musik ini nih, Kalo lu penyuka lagu Bondan feat Fade2black pernah dan tau lagunya yang berjudul “Feel’s Like Home”,

Yeah still hot
What’s up Jakarta Bogor Representha
Langkah ku, peluh ku iring ku gapai cita
Jarak tertempuh hanya kiasan nominal angka
Bogor-Jakarta kopaja bukan masalah
Panas terik trasa ringan asal melangkah bersama

Jakarta-Bogor

pulang rindu tak pulang malu, ngga kepikiran tiap hari bakal seperti orang-orang dengan rutinitas yang gitu-gitu aja. Yaps pengalaman ini gw dapet ketika pas pertama kali kerja dan mutusin untuk tetep nge kost di Bogor.

Banyak yang nanya ” kenapa sih dul ngga ngekost di jakarta aja?”

Bagi gw Bogor bukan hanya sekedar tempat kuliah, Bogor lebih sekedar itu, ada banyak cerita tentang perjuangan, keindahan, romantisme, ataupun tentang macet angkotnya ya, wkwkwk

Stasiun Bogor

Tidak hanya berfungsi sebagai tempat berhentinya kereta, lebih dari itu di sini merupakan jalur penghubung antara kawasan bogor dan Jabodetabek, hapir 700 lebih setiap hari keberangkata commuterline, dengan berbagai rute keberangkatan.

rute KRL jabodetabek

Sumber. krl.co.id

Di Bogor paling enak sarapan nasi uduk dengan bumbu kacang yang khas, gw juga tau dari salah satu temen yang memang orang bogor. Testimony aja ya nasi uduknya menurut gw enak dan harganya bersahabat, tepatnya ada di pintu masuk stasiun, cukup dengan goceng kalian sudah bisa kenyang.

Hiruk pikuk St Bogor udah di mulai pada jam 04.50 pagi dan berakhir 00.30 pagi, jadi gw ga takut pulang kemaleman seandainya dari jakarta pulang kebogor. Hal yang unik di commuterline bagi sebagian orang pasti belum tau, yuks simak

Angker

Sumber: Republika (Angker “Anak kereta”)

Upss bukan merk minuman keras ya, Angker sebutan bagi orang yang keseharianya menggunakan commuterline untuk melakukan aktifitas kerja setiap harinya. Awal Desember 2015 ketika gw pertama kali kerja, kebetulan waktu itu gw kerja di Jakarta.

Setiap hari jam 06.00 pagi, gw udah di Stasiun Bogor dengan  tujuan stasiun Gondangdia, menempati bagian sambungan gerbong ke satu dan ke dua dengan posisi nyender di ujung.

Sebenarnya bisa aja duduk, namun di kereta banyak prioritas ini itu, dari pada ribet mending berdidi aja sekalian. Masih banyak yang membutuhkan untuk duduk gw, tapi kalau kondisi kosong duduk juga sih.

Ngobrol Napah

ngobrol

Sumber: pixabay

Hampir satu bulan menjalani rutinitas naik kereta yang ngebuat jenuh, pagi dan sore hari di hadapkan dengan padetnya KRL. Gw salut aja sama yang tiap hari PP Jakarta-Bogor, dari zaman kereta ekonomi sampe kreta AC.

“Wok sini gabung bareng” panggil sesorang yang di tujukan ke gw.

Setiap pagi khususnya kereta keberangkatan, di setiap sudut kereta ada kumpulan orang-orang yang mempuyai kesamaan nasib moda transportasi dan jam berangkat yang sama. Biasanyanya yang menjadi incaran tempat yaitu  di sambungan dan di depan pintu kereta.

Mereka berasal dari berbagai latar belakang pekerjaan, salah satunya gw. setelah cukup memperkenalkan diri ngobrol sana-sini, oh ternyata ini “ANGKER” anak kereta, kalo didefinisikan mungkin seperti ini

Angker (obtc,_) merupakan sekumpulan orang yang menempati salah satu bagian dalam commuterlain, mereka biasanya suka bercanda dan berangkat kerja pada waktu bersamaan.

Kekeluargaan

kehangatan temen

Kebersamaan Angker terbilang keren, meskipun mereka tidak satu kantor tapi rasa kebersamaan dan saling berbagi cukup gw rsakan. ada seorang ibu-ibu yang setiap harinya selalu membawakan makanan untuk penumpang kereta yang lain. Ada juga seorang bapak-bapak yang tiap hari bawa radio untuk memutar musik dan siaran.

Di luar jam kantorpun mengadakan acara silaturahmi, termasuk gw jadi ikut-ikutan. Tidak jarang di hari libur kami mengadakan kumpul, makan bersama, ngepes juga meskipun udah pada tua.

Sisi lain yang seru buat diceritain tentang perseteruan antara sesama Angker, jadi setelah  cukup tau seluk beluk nya. setiap stasiun ada grup-grup tersendiri dan mereka mencoba menguasai dan membiasakan di satu posisi di bagian kereta, sehingga tidak heran kalau ada gesekan sesama Angker.

Main Keplakan

Waktu tempuh dari setasiun Bogor ke godangdia dimana gw turun sekitar satu jam empat puluh lima menit. sesekali kalau dapet tempat duduk tinggal menggunakan mode tidur dan tiba tiba bangun sudah nyampe. Hanya perlu jadi raja tega aja.

Lebih seru kalo “Main Keplakan” salah satu permainan yang aneh. Aturannya jika satu orang tidak bisa menjawab tebak tebakan maka kepalanya di keplak, alisa di pukul. Meski agak sedikit berbahaya tapi ini sekedar permainan ya, jangan dianggap serius.

Berantem di kereta

Bagian ini agak serius gan. gw juga ngga nyangka ternyata setiap spot yang ada di sudut kereta, merupakan daerah kekuasaanya masing-masing. contohnya gw menempati posisi sambungan antara gerbong satu dan gerbong dua. Ada juga posisi di pintu kereta dan di tengah kereta.

Gw lupa kejadiannya hari apa, tapi grup Angker bogor (St Bogor, Cilebut, Bojong Gede) ribut alias berantem VS  Angker Depok Baru. Kejadian nya masih pagi sekitar jam 07.00, ketika kereta baru nyampe sstasiun depok baru  seketika rusuh.

“A**g lu ngapain kemaren nahan pintu, sampe gue ga bisa masuk”

Keadaan lagi kacau, gw ngamanin diri aja dari pada kebawa masalah, mending ga ikut campur. Bayangin berantem keadaan kereta berjalan, asik ga tuh? tapi ga berlangsung lama ko, bisa di redam oleh PKD. Denger cerita memang perseteruan mereka udah dari dulu.

Keesokan harinya udah kondisi udah kondusif lagi, udah pada becanda lagi, udah main keplakan lagi. Ouhh iya panggilan gw di kereta “WOK” karema memang brewokan hehehe, dan dari semua Angker yang menempati sambungan antara gerbong satu dan dua, gw paling muda, hahah ga penting ya.

Resign Jadi Angker

sumber: seruni.id

Ngga kerasa hampir empat belas bulan, gw pulang pergi menggunakan kereta Commuterline Jabodetabek. Banyak keseruan, kegilaan yang jadi obat jenuh, capek, ngantuk ketika pulang atau pergi kerja.

Becandaan khas anak kereta jadi penghibur ketika becanda bareng mang endang, udin dan anggota angker lainnya. Hari jumat minggu ke empat di bulan maret perjalan terakhir gw menggunakan dan pamitan ke Angker.

Minggu depannya gw udah ngga kerja di Jakarta, ngga pulang pergi Bogor-Jakarta. Alasannya bukan karena ngekost di jakarta, tapi gw pindah kerja dan ngga butuh naik kereta.

Learning

Sumber: pixabay

Banyak pelajaran yang gw ambil, mereka udah gw anggap sebagai temen, kaka, bahkan orang tua. Dari mereka gw belajar tentang kerja keras, bersabar, tidak mudah menyerah, tidak mengeluh.

Gw belajar akan saling menghargai, karena sejatinya Angker terbentuk atas kesamaan nasib dalam menempuh jarak. dari berbagai latar belakang pekerjaan dan tingkat pendidikan, mereka tidak saling menjatuhkan. mereka saling merangkul saling membantu.

Sedih sih, ngga bisa ketawa lepas lagi, ngga bisa berdesak-desakan lagi, tapi hidup terus berjalan, harus dijalani dan disyukuri.

Gw nulis ini hanya ingin berbagi, pengalaman tentang indahnya kebersamaan. Kebersamaan itu tidak harus dengan pasangan, tapi dengan sesama yang senasib sepenanggungan.

“Cikini Gondangdia”
“aku di sini untuk bahagia”

Semoga bisa jadi inspirasi.

Show Comments

One Response

  1. yuntango 8 January 2019

Leave a Reply