66

Permainan Tradisional, Pernah? Berarti Kita Seumuran.

Halo sahabat King’S– kalian orang sunda? mungkin sebagian dari kalian apalagi kids zaman now. Sudah banyak yang meninggalkan permainan tradisional lagi. Sebelum gw cerita dengerin dulu yah Rajah Siliwangi, bagi orang sunda, biar tau budayanya.

Rajah Siliwangi.

Gimana udah pernah dengerin rajah leluhur kita “Sunda”? jangan dengerin lagu-lagu kekinian aja ya. kenapa gw memulai dengan rajah, karena

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya

Kalo kamu pernah, berarti kita seumuran.

Sedikit biografi tentang diri gw, masa-masa kecil yang penuh kebahagiaan, ngga kenal galau, ngga kenal update status. hidup cuma buat sekolah, main dan mengaji hehe. disini gw mau nyeritain pengalaman gw tentang permainan tradisional yang sering gw mainin.

Gw tinggal di sebuah kampung di bandung, otomastis permainan traditional sunda ya, sebenernya permainan traditional sunda dan nusantara hampir sama aja, bedanya di penamaan aja. yang gw sebutin yang biasanya di maikan oleh cowok ya

berikut permainan-permainan yang sering gw lakuin

1. Permainan Tradisiobal Eggrang

tradisional eggrang

Eggrang merupakan jenis permaianan tradisional yang agak susah gw maianin, soalnya waktu kecil badan gw gendut jadi susah naik dan berjalan. tapi temen-temen gw dikampung kayaknya gampang banget, tinngal naik truss jalan.

eggrang terbuat dari bambu yang di bawahnya kira-kira 30 cm di beri pijakan., tinggi rendahnya enggrang disesuaikan dengan kemampuan si anak, karena gw cupu jadi di buatkan yang pendek biar gampang naiknya hehehe.

Kalo pas main sama temen-temen, suka lomba cepet-cepetan tuh, pasti gw yang paling akhir. karena jalan gw pake eggrang lambat hehe. tapi seru seru aja sih.

2. Permainan tradisional Gatrik

permainan_tradisional_gatrik

Nah kalo gatrik harus nyari temen temen dulu truss kumpul dilapangan atau halaman orang yang agak luas. Kalo dulu sih enak depan rumah masih banyak pekarangan yang cukup luas, lah kalo anak-anak sekarang mana bisa.

Permainan gatrik adalah permainan tradisional biasanya dimainkan oleh delapan orang yang di bagi menjadi dua kelompok yaitu regu nu nenggel (mukul)  dan regu nu newak (Penangkap) tiap regu minimal terdiri dari empat orang.

Permainan ini menggunakan alat dari dua potongan bambu yang satu menyerupai tongkat berukuran kira-kira 30 cm dan lainnya berukuran lebih kecil setengahnya.

cara bermain gantrik gantian, layaknya permainan baseball, namun setiap ada pukulan ke anak gatrik, semakin banyak semakin banyak. menang kalah ditentukan tergantung jumlah point masing-masing grup.

3. Langlayangan (layang-layang)

permainan tradisional layang layang

Mungkin kalo permainan ini termasuk yang everlasting, karena sampai sekarang pun masih banyak yang memainkan. namun ngga sebanyak dulu, ngga seintens dulu. gw ngalamin sampe dimarahin gara-gara main layangan lupa waktu. tapi kalo anak-anak sekrang di marahin karena banyak main hp.

Cara memainkan layangan mudah sekali, mungkin udah pada tau ya, syaratnya ada tiga yaitu senar (kenur) layangan dan angin. yang asik dari layangan itu pas moro, (mengejar layangan) yang udah kalah ketika beradu di atas.

Tidak jarang gw jatuh karena berebut sama temen, dan tidak jarang juga berantem gara-gara rebutan layangan hehehe.

4. Ngojay (renang di sungai)

permainan tradisional renang

Salah satu faktor yang menyebabkan anak kampung pada sehat, tidak gampang sakit, ya karena permainan tradisional sekalian olah raga. Contohnya yaitu ngojay, alias renang namun ngga di kolam yah melainkan di sungai, dan kondisi air lagi deras.

Ngojay disini biasanya di lakukan setelah ngarit (cari rumput) atau kondisi badan memang lagi kotor. Diluar fungsi sebagai permainan, fungsi lain yaitu cara membersihkan dari kotoran dan olah raga juga.

nah yang paling paling menantang adalah permainan tahan napas. Aturannya yang paling lama bisa tenggelam ngga muncul ke permukaan sembari tahan napas dia juaranya. agak berbahaya sih, tapi seru seru aja, belum ada kabar korban atau apa, jadi selow.

5. Maen Kaleci (kelereng)

permainan_tradisional_gatrik

Perminan tradisional selanjutnya yang sering gw lakuin dan cukup menyita waktu yaitu maen kelereng. Kelereng udah jadi permainan tradisional berkekala nasional atau mungkin internasional. permainan ini mudah sekali, namun di tiap daerah pasti beda cara dan aturan permainannya.

kalo di daerah gw ada beberpa jenis nama pola permainan, yang sering di mainkan yaitu poces, panah, dan balon.

Permainan kelereng poces yaitu jenis permainan yang dimainkan di tanah/lantai di beri garis persegi berukkuran sama sisi. aturannya pemain harus lebih dari satu orang, setiap orang naro kelereng dua sebagai rebutannya, setelah terkumpul masing masing orang melempar kelereng sampai dapet banyak.

permainan kelereng panah dan balon intinya sama namun arena nya yang berbeda, dan jumlah kelereng yang di perebutkan lebih banyak.

Permainan Tradisional, Sudah Mulai di Tinggalkan

kengan permainan tradisional

Sebenernya masih banyak permainan tradisional yang sering gw mainin waktu kecil, namun segitu aja yang di ceritain biar penasaran.

Zaman udah berubah, generasi udah berganti, tatanan kehidupan mulai bergeser, kearifan lokal pun sudah tidak di indahkan. Kemajuan tekhnologi yang seharusnya menjadi salah satu perkembangan manuia yang sangat membantu tetapi malah menggerus nilai sosial dan budaya.

Perihatin ada, ingin mengembalikan cinta indonesia pun ada.Nnga ada yang bisa di salahkan, ngga mencari pembenaran, akan tetapi nilai yang ditanamkan leluhur di permainan tradisional mempunyai nilai sangat tinngi.

Tidak sebagai ajakan saja lebih dari itu besrifat norma yang luhur nilainya.

Permainan Tradisional atau Moderen?

pilihan permainan teradisional

 

Jika kamu disuruh milih, permainan mana yang kamu pilih tradisional atau moderen?

Nihh buat generasi milenial, mungkin kalian dengan bangga bahwa kalian moderen, gaya hidup kalian selalu ada di halaman utama facebook, story ig, whatsapp dan medsos lainnya.

Kalian akan gusar ketika orang lain liburan kalian diem dirumah.

Benerkan?

Kalian akan galau ketika melihat orang udah berpasangan dan kalian jomblo, padahal masih anak SD.

Ayoo ngaku?

Hidup kalian kayaknya berat, tiap hari ngeluh dengan quots quots motivasi. Padahal kalian hidup di zaman serba ada tapi ko semakin berat hidupnya. Nah hal-hal itu merupakan dampak dari moderenisasi yang ngga di imbagi dengan benar.

Kalo zaman gw mana ada orang galau, mana ada orang ingin liburan karena lihat orang juga liburan. Kita mah asik aja main di halaman rumah sama temen-temen. dari pagi sampe sore, kalo belum di teriakin pulang ya masih anteng aja.

Esensi Tradisional, atau Memilih Terkenal?

esensi permainan tradisional

Banyak sih esensi dari permainan tradisional, cuma gw mau nyebutin yang paling penting aja. Bagaimana kita bisa menghargai lingkungan kita.

Seorang anak akan belajar bagaimana caranya menghargai keluarga dan teman-temannya. Seperti halnya dalam bermain seorang anak akan menghargai ketika ada temannya yang menang, tidak iri ataupun tidak benci. karena semua itu adalah permainan jadi pastilah ada yang menang dan ada yang kalah.

Beda lagi dengan aka milenial, yang milih lebih terkenal. Permianan yang moderen, game-game gadget yang membuat anak anak egois, introvet. efek jauh dari itu apatis terhadap lingkungan, ngelawan sama ortu, bahkan tidak menghargai teman sesama.

Mungkin itusih yang gw alami, kalo ada beda pengalaman boleh sharing.

Terima kasih

 

 

 

Show Comments

No Responses Yet

Leave a Reply